Peristiwa - Nasional
H-6 Lebaran, Arus Mudik Jakarta-Cikampek Meningkat 18 Persen
09-06-2018 - 21:32 | Views: 3.57k
ILUSTRASI - Arus mudik di tol cikampek (FOTO: Liputan6)
ILUSTRASI - Arus mudik di tol cikampek (FOTO: Liputan6)

TIMESBANYUWANGI, JAKARTA – Kakorlantas Polri Irjen Pol Royke Lumowa memperkirakan ada peningkatan arus mudik kendaraan dari Jakarta menuju Cikampek, Jawa Barat sebesar 18 persen pada Sabtu (9/6/2018) atau H-6 Lebaran.

"Ada peningkatan 18 persen dibandingkan hari biasanya," kata Irjen Royke dalam rilis yang diterima TIMES Indonesia (timesindonesia.co.id), Jakarta, Sabtu (9/6/2018).

Menurut Royke, peningkatan arus kendaraan yang keluar dari Jakarta menuju ke Cikampek sudah terlihat sejak Sabtu dini hari.

"Hari ini diprediksi (arus mudik mencapai) 99.000 kendaraan, sampai saat ini sudah 89.000 kendaraan, normalnya 75.000 kendaraan. Hari ini merupakan prediksi puncak arus mudik 2018. Sudah terjadi antrean sejak tadi pagi, tadi malam (padat) pukul 22.00-24.00, kemudian surut lagi dan padat lagi pukul 03.00 dini hari," ujar Royke.

Disebutkan, kepadatan arus kendaraan di Tol Japek terjadi tepatnya di kilometer 31 hingga kilometer 38 pada ruas jalur menuju Cikampek.

"H-6, kondisi arus lalu lintas di tol Jakarta-Cikampek, mulai terlihat mengalami kepadatan di KM 31 sampai KM 38 dari para pemudik yang akan pulang ke kampung halamannya masing-masing," ungkap dia.

Pihaknya pun memberlakukan rekayasa lalu lintas berupa contra flow untuk mengurai kemacetan di tol tersebut.

"Kami melakukan contra flow secara bertahap, pertama dari kilometer 35 ke arah depan, lama lama mundur sampai menyentuh ekor kemacetan, karena ini sudah terjadi antrean 8 kilometer dengan kecepatan 10 km/jam," tutur Royke seperti dilansir Antara.

Royke menambahkan titik kemacetan di Tol Japek ini menjadi salah satu titik rawan kemacetan yang telah diprediksinya di antara 10 titik rawan kemacetan yang menjadi prioritas penanganan pada arus mudik 2018.(*)

Pewarta
: Hasbullah
Editor
: Wahyu Nurdiyanto
Publisher
: Sholihin Nur